Cari Asal Mula Kehidupan di Bumi, NASA Malah Kirim Drone ke Bulan Saturnus

Cari Asal Mula Kehidupan di Bumi, NASA Malah Kirim Drone ke Bulan Saturnus

Cari Asal Mula Kehidupan di Bumi, NASA Malah Kirim Drone ke Bulan Saturnus

Cari Asal Mula Kehidupan di Bumi, NASA Malah Kirim Drone ke Bulan Saturnus

PONDOK4DDalam rangka mencari tahu petunjuk asal mula kehidupan di bumi, badan antariksa Amerika Serikat (NASA) mengirimkan drone ke Planet Saturnus. Tepatnya, drone Dagronfly ini dikirim NASA ke salah satu Bulan Saturnus.

NontonMovieTidan, Bulan terbesar milik Planet Saturnus menjadi sasaran penelitian NASA dengan drone luar angkasa ini.

BandarTogelNASA, pada Kamis (27/6/2019) waktu AS, mengumumkan bahwa Dragonfly akan diterbangkan ke Titan pada 2026.

PREDISKI TOGEL PALING JITUDrone seukuran mobil golf yang memiliki empat baling-baling dan bertenaga nuklir itu akan tiba di Titan 8 tahun kemudian.

Hari ini saya dengan bangga mengumumkan misi New Frontiers terbaru kami, Dragonfly, akan mengeksplorasi Titan, bulan terbesar Planet Saturnus,” jelas Administrator NASA, Jim Bridenstine seperti dilansir Reuters.

New Frontiers sendiri adalah program antariksa AS untuk mengeksplorasi tata surya kita.

Adapun Titan dipilih untuk diteliti karena ia memiliki karakter yang mirip dengan Bumi beberapa juta tahun silam. Ia diduga menyembunyikan kehidupan, atau setidaknya resep-resep awal yang bisa memantik kehidupan seperti di Bumi.

Menurut Space.com, Titan adalah satu-satunya objek dalam tata surya kini yang di permukannya ditemukan sungai, danau, dan lautan. Bedanya, sungai, danau, atau lautan di Titan tak berisi air, tetapi metana dan etana.

Penampakan satelit Saturnus, Titan. [NASA]

 

Tetapi Titan juga diduga menyembunyikan sebuah laut berisi air di balik lapisan esnya yang tebal. Lautan air ini diduga memiliki kehidupan.

Dragonfly akan meneliti zat-zat kimia di Titan. Sebelumnya para ilmuwan telah menemukan molekul-molekul organik kompleks di dalam atmosfer Titan yang dipenuhi oleh nitrogen.

Molekul organik biasanya dihasilkan salah satunya oleh proses biologi pada mahluk hidup.

Selain itu, karena Titan disebut mirip dengan Bumi muda, Dragonfly juga diharapkan bisa menemukan proses-proses kimiawi yang memantik munculnya kehidupan.

Hal ini diperlukan para peneliti untuk memahami bagaimana kehidupan di Bumi muncul untuk pertama kalinya.

Tetapi Dragonfly bukan pesawat buatan manusia pertama yang akan menjejak Titan. Pada Januari 2005 silam, Huygens, wahana antariksa milik Eropa telah mendarat di bulan Planet Saturnus tersebut.

Huygens dibawa ke Titan oleh pesawat antariksa NASA, Cassini yang terbang mengelilingi Saturnus sejak 2004 hingga 2017 lalu.