Ditemukan Kadal Unik dan Burung Purba Mini yang Terawetkan di Batu Ambar

Ditemukan Kadal Unik dan Burung Purba Mini yang Terawetkan di Batu Ambar

Ditemukan Kadal Unik dan Burung Purba Mini yang Terawetkan di Batu Ambar

Ditemukan Kadal Unik dan Burung Purba Mini yang Terawetkan di Batu Ambar

Sejumlah ilmuwan menemukan dua spesies baru dari zaman purba yang terawetkan dengan baik. Satu di antaranya adalah spesies kadal baru yang ditemukan di dalam perut Microraptor, lainnya merupakan kaki burung dengan jari kaki yang luar biasa panjang di dalam resin.

Amber atau ambar adalah resin pohon yang menjadi fosil dan dihargai karena warna serta kecantikannya. Ambar berkualitas bagus digunakan dalam pembuatan barang permata dan ornamen. Meski tidak termineralisasi, ambar sering digolongkan sebagai sebuah batu permata.

Ambar sering disalahpahami terbentuk dari getah pohon; padahal tidak. Getah adalah cairan yang bersirkulasi melalui sistem pembuluhnya tanaman, sedangkan resin merupakan substansi organik amorf setengah-padat yang dikeluarkan dalam kantung dan kanal (saluran) melalui sel epitelium pada tanaman.

Sebagian besar amber di dunia ini berumur 30 sampai 90 juta tahun. Karena dulunya adalah resin pohon yang lunak dan lengket, kadang-kadang di dalam amber terdapat serangga dan bahkan hewan vertebrata yang kecil.

Menurut laporan CNN, Jumat (12/7/2019), para ilmuwan mengumumkan penemuan dua spesies dari zaman purba yang sebelumnya tidak diketahui dalam dua studi terpisah yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology. Mereka tahu tentang keduanya berkat metode pelestarian yang berbeda.

Kadal Unik

Peneliti Laboratorium

Ini kisah salah satu temuan fosil yang merupakan seekor kadal.

Suatu ketika pada Periode Cretaceous, sekitar 122 juta tahun yang lalu, Microraptor menemukan suguhan lezat: kadal yang ditelannya utuh.

Bagian kepala kadal itu masuk lebih dulu dan mendarat di perut Microraptor. Dan berada di sana hingga kini.

Ahli paleontologi di Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok menemukannya ketika mereka menemukan spesimen baru Microraptor zhaoianus.

Microraptors adalah dinosaurus berbulu kecil yang menyerupai burung. Nama ini diterjemahkan menjadi “tiny plunderer.”

Mereka tidak berharap menemukan kadal yang hampir lengkap bagian tubuhnya di dalam perut dinosaurus. Setelah mempelajarinya, mereka menyadari bahwa itu tidak seperti kadal lain yang diketahui dari periode Cretaceous. Mereka menamakannya Indrasaurus wangi.

Indrasaurus mengacu pada legenda Veda Dewa Indra, yang ditelan oleh naga selama pertempuran. Dalam hal ini, naga adalah Microraptor.

Wangi untuk menghormati Profesor Wang Yuan dari Institute of Vertebrate Paleontology dan Paleoanthropology di Chinese Academy of Sciences. Wang juga Direktur Paleozoological Museum of China dan telah mengawasi banyak pameran fosil Tiongkok.

Kedua fosil ditemukan di Biota Jehol, sebuah daerah di timur laut China yang penuh dengan penemuan fosil yang sangat terawetkan seperti dinosaurus berbulu yang telah dipelajari selama 90 tahun terakhir.

Semua kadal yang diketahui dari Periode Cretaceous terkait erat satu sama lain, dan lebih dari pada kadal modern. Tapi gigi kadal ini benar-benar berbeda dari yang sebelumnya ditemukan di daerah ini, yang memperluas keanekaragaman spesies yang diketahui pernah hidup di situs ini.

Ini juga yang keempat kalinya para ilmuwan menemukan Microraptor dengan sisa-sisa yang diawetkan di perutnya, menunjukkan bahwa ia melakukan diet mamalia, ikan, dan sekarang kadal. Fakta bahwa Microraptor memakan kadal dengan kepala lebih dulu mirip dengan cara makan burung karnivora modern.

Selama 20 tahun terakhir, para ilmuwan telah mengidentifikasi 20 hubungan predator dan mangsa melalui isi perut di situs tersebut.

Burung Purba Mini

Ilustrasi peneliti

Temuan lainnya berupa kaki burung yang masih bagus dalam damar, mengacu sekitar 99 juta tahun yang lalu, juga dari Periode Cretaceous. Dan kebetulan menunjukkan bahwa burung purba ini memiliki jari kaki ketiga yang lebih panjang dari kaki bagian bawahnya.

Mengapa perlu kaki yang begitu panjang? Para peneliti percaya bahwa burung menggunakannya untuk mengaitkan dan menarik serangga dari pohon. Dan ini adalah contoh pertama dari struktur kaki seperti ini yang pernah terlihat pada burung, hidup atau punah.

“Saya sangat terkejut ketika melihat amber,” kata penulis studi Lida Xing dari China University of Geosciences di Beijing. “Ini menunjukkan bahwa burung purba jauh lebih beragam daripada yang kita duga. Mereka telah mengembangkan banyak fitur berbeda untuk beradaptasi dengan lingkungan mereka.”

Para peneliti menciptakan rekonstruksi 3D kaki setelah menggunakan mikro-CT untuk memindai kuning. Jari kaki ketiga ditemukan memiliki panjang 9,8 milimeter, 41% lebih panjang dari jari kaki kedua.

Burung itu mungkin lebih kecil dari burung pipit yang kita kenal sekarang, dan menghabiskan sebagian besar waktunya di pohon. Ujung sayap kiri burung dan kaki yang tidak biasa terperangkap dalam ambar 99 juta tahun yang lalu.

“Jari kaki memanjang adalah sesuatu yang biasa Anda lihat pada hewan arboreal karena mereka harus mampu memegang cabang-cabang ini dan membungkus jari-jari mereka di sekitar mereka,” kata rekan penulis studi Jingmai O’Connor dari Chinese Academy of Sciences. “Tapi perbedaan ekstrem dalam panjang jari kaki ini, sejauh yang kami tahu, belum pernah terlihat sebelumnya.”

Para peneliti menamainya Elektorornis chenguangi, yang berarti “amber bird.””

Hal ini menempatkan burung dalam kelompok Enantiornithes yang punah, yang lazim selama era Mesozoikum. Para peneliti percaya bahwa mereka punah bersama dengan dinosaurus 66 juta tahun yang lalu dan tidak ada keturunan burung itu saat ini.

Amber, yang panjangnya hanya sekitar satu inci, ditemukan pada tahun 2014 oleh seorang pedagang ambar di Lembah Hukawng Myanmar. Ini adalah lembah yang sama di mana ekor dinosaurus berbulu ditemukan terperangkap dalam damar. Ketika hewan dan dinosaurus ini hidup, lembah dipenuhi dengan pohon. Damar dari pohon menjebak tanaman, hewan, dan serangga.

“Beberapa pedagang mengira itu kaki kadal, karena kadal cenderung memiliki jari kaki panjang,” kata Xing. “Meskipun aku belum pernah melihat cakar burung yang terlihat seperti ini sebelumnya, aku tahu itu burung. Seperti kebanyakan burung, kaki ini memiliki empat jari kaki, sedangkan kadal memiliki lima jari.”

Satunya hewan lain yang dikenal dengan angka panjang yang tidak proporsional adalah lemur yang disebut aye-aye.

Para peneliti ingin mempelajari bulu-bulu dengan tujuan mengekstraksi protein untuk mempelajari bagaimana makhluk itu beradaptasi dan apakah bulu-bulunya bekerja sebagai kamuflase.

“Ini tebakan terbaik yang kita miliki,” kata O’Connor. “Tidak ada burung dengan morfologi serupa yang dapat dianggap sebagai analog modern untuk fosil burung ini. Banyak burung purba yang mungkin melakukan hal yang sama sekali berbeda dari burung yang hidup. Fosil ini memperlihatkan ceruk ekologis yang berbeda yang diujicobakan oleh burung purba ini sebagai mereka berevolusi.”